Cara Menaikan pH Air Dan Menurunkannya

cara menaikan ph air

Bagaimana cara menaikan pH air dan menurunkannya? Tingkat pH merupakan faktor yang sangat penting yang menentukan pertumbuhan dan perkembangan ikan koi. Jika tingkat pH kolam koi Anda terlalu tinggi atau terlalu rendah, Anda harus membaca artikel ini untuk mendapatkan solusi tepat waktu.

Hal-hal penting tentang pH air

1. Berapa pHnya? Koi tumbuh dengan baik pada tingkat pH berapa?

pH adalah ukuran konsentrasi ion H+ dalam air, indikator ini digunakan untuk menilai tingkat basa atau asam dari air di danau/tangki. Pembacaan pH berkisar dari 0 hingga 14.

Tingkat pH sangat mempengaruhi pertumbuhan dan perkembangan koi dan tanaman air di akuarium. Tingkat pH yang naik terlalu tinggi atau turun terlalu rendah akan menyebabkan banyak masalah kesehatan bagi ikan koi.

Menurut para ahli koi yang berpengalaman, ikan koi paling cocok di kondisi air dengan pH 7 – 7,5 derajat. Ambang pH dimana ikan koi dapat hidup adalah 4-9 derajat. Dalam proses pemeliharaan Koi harus menjaga pH yang stabil, hindari perubahan yang terlalu mendadak.

Ambang pH Ikan koi dapat tumbuh dengan baik

Selain memperhatikan pH, air di kolam koi juga berkaitan dengan banyak faktor lain seperti: kadar air, konsentrasi garam, konsentrasi oksigen… Jika indikator ini tidak standar, pertumbuhan ikan koi juga akan terganggu. terpengaruh. banyak mempengaruhi. Silakan merujuk ke: Standar air di kolam koi standar.

2. Bagaimana pengaruh perubahan pH pada ikan koi?

pH yang terlalu tinggi atau terlalu rendah di dalam kolam dapat mempengaruhi pertumbuhan dan perkembangan kawanan koi.

Ketika pH di bawah 5,5, itu berarti lingkungan air sangat asam, mempengaruhi lendir kulit ikan dan menyebabkan respirasi mereka. Senyawa H2S yang dihasilkan di lingkungan ini mudah menyebabkan keracunan pada ikan koi.

Ketika pH di atas 8,5, itu berarti lingkungan air bersifat basa kuat. Lingkungan ini memaksa ikan untuk melakukan metabolisme lebih banyak, sehingga ikan lambat tumbuh, dan lingkungan air ini juga menyebabkan peningkatan amonia – dasar senyawa Amonia (NH3).

Read More

NH3 adalah senyawa yang sangat beracun bagi koi. Ini terbentuk melalui metabolisme serta proses ekskresi ikan. Sisanya, ganggang mati… juga berkontribusi pada pembentukan Amonia.

Ketika pH air di kolam lebih tinggi dari pH darah ikan koi, difusi amonia melalui insang akan berkurang, dan racun akan menumpuk di dalam darah sehingga menyebabkan keracunan amonia yang berbahaya. Ikan akan mengalami gangguan syaraf, berenang tidak normal atau berenang kesana kemari, terus menerus berada di permukaan air untuk memperoleh kadar oksigen yang tinggi (akibat sesak napas).

Air di danau pH rendah, ikan mudah kehilangan warna hitam (sumi), jika pH terlalu tinggi  maka warna merah (beni) akan mudah memudar. Perubahan habitat dengan tingkat pH yang berbeda akan membuat koi rentan terhadap serangan penyakit, dan yang paling serius dapat menyebabkan kematian massal

3. Bagaimana cara mengetahui kadar pH pada kolam koi?

Untuk mengukur pH di kolam koi, dapat menggunakan 2 metode utama yaitu menggunakan larutan uji pH atau menggunakan pH meter.

cara menaikan ph air - ph meter

Menggunakan larutan uji pH:

Anda dapat dengan mudah membelinya di banyak toko, mengukurnya dengan larutan uji pH sederhana. Siapkan tabung reaksi kecil, masukkan sekitar 5 ml air kolam ke dalamnya, tambahkan 1-2 tetes larutan uji pH, tutup tabung reaksi dan kocok kuat-kuat agar larutan larut merata di dalam air.

Kemudian tunggu 5-7 menit, Anda mengukur warna air dalam tabung reaksi dengan skala warna standar yang disertakan dengan pembelian larutan. Baca hasil yang tercatat di bawah kotak warna itu untuk mengetahui pH air di kolam koi Anda.

Catatan: Larutan uji pH memiliki waktu penggunaan tertentu, jika dibiarkan terlalu lama, sebaiknya membeli sebotol larutan lagi untuk hasil pengujian yang paling akurat.

Menggunakan pH meter:

Ini adalah pH meter yang memberikan hasil yang akurat dan cepat. Perangkat ini dirancang dalam bentuk genggam kecil, yang dapat mengukur sampel air yang sulit. Saat ini, ada 3 jenis perangkat yang paling banyak digunakan pelanggan yaitu pH meter desktop, pH meter portabel, dan pH meter.

Dengan menggunakan pengukuran ini, kita akan mengetahui apakah air di kolam koi ideal, memenuhi kondisi kehidupan ikan koi. Jika tingkat pH di atas atau jauh lebih rendah dari tingkat ideal, Anda perlu menemukan cara untuk mengatasinya dengan cepat.

Cara menaikan pH air pada kolam koi :

Cara menaikan pH air dapat digunakan beberapa metode sbb :

Metode 1: Gunakan kapur untuk menambahkan air dengan dosis 10-20g/m3.

Metode 2: Gunakan karang jahe atau oyster di bak filter untuk menyesuaikan pH.

Karang jahe dan bahkan sebagian besar cangkang moluska, mengandung kalsium karbonat alami yang memiliki kemampuan untuk meningkatkan pH.

Cara terbaik untuk meningkatkan pH menggunakan karang jahe yang dihancurkan adalah dengan menambahkannya ke dalam bak filter. Pada tahap pertama, Anda dapat menggunakan 2-3 kantong filter kecil. Dengan cara ini, Anda dapat dengan mudah menyesuaikan jumlah karang yang dihancurkan agar sesuai dengan akuarium Anda.

Kemudian, jika pH terlalu tinggi, Anda dapat dengan mudah mengurangi satu atau dua kantong untuk menurunkannya.

Ingatlah bahwa dampak pecahan karang pada pH datang muncul secara bertahap dan Anda perlu menunggu beberapa jam hingga pH meningkat secara bertahap.

Metode 3: Tambahkan batu pecah dolomit ke filter

Kerikil dolomit berwarna-warni tidak hanya menyenangkan secara estetika untuk akuarium Anda, tetapi juga merupakan cara yang sangat efektif untuk meningkatkan pH alami. Kerikil ini memiliki tekstur kasar dengan lapisan bubuk yang terbuat dari dolomit. Dolomit adalah mineral alami yang kaya akan kalsium dan magnesium dan seiring waktu memiliki kemampuan untuk berubah menjadi batu atau kerikil.

Serpihan dolomit putih biasanya dijual di toko akuarium untuk digunakan pada akuarium air asin untuk membantu menstabilkan pH dan alkalinitas.

Cara terbaik untuk meningkatkan pH dengan serpihan dolomit adalah dengan memasukkannya ke dalam bak filter. Namun ada kekurangannya yaitu akan menyulitkan pembersihan media filter. Dalam hal ini, Anda harus menggunakan pembersih kerikil yang dilewatkan melalui siphon untuk memindahkan serpihan batu dengan gerakan melingkar di dalam filter dan mengeluarkan kotoran.

Bagaimana cara menurunkan pH kolam koi?

Metode 1: Tingkatkan jumlah CO2 ke dalam akuarium, baik menstabilkan pH dan membantu tanaman air tumbuh lebih banyak.

Metode 2: Ganti air dari 20-30% secara teratur hingga pH stabil.

Metode 3: Gunakan lumut:

Lumut bisa Anda beli di penjualan tanaman hias, Anda bisa mencucinya sebentar untuk membersihkan dan menghilangkan warna lumutnya, lalu memasukkannya ke dalam kantong kain dan memasukkannya ke dalam bak filter.

Metode 4 : Gunakan daun Ketapang

Daun ketapang memiliki kandungan asam alami, jadi ketika Anda menggunakannya, tingkat pH akan turun hingga 1-2 derajat. Perhatikan bahwa Anda harus menggunakan daun ketapang yang kering dan mencucinya sebelum memasukkannya ke dalam tangki untuk menghindari penyakit pada ikan. Untuk menghindari warna kekuningan pada air, sebaiknya daun ketapang direbus terlebih dahulu.

Metode 5: Menggunakan sistem filtrasi RO (Reverse Osmosis)

Salah satu penyebab pH air Anda terlalu tinggi adalah karena terkontaminasi logam berat, dengan sistem filtrasi RO akan membantu menghilangkan logam tersebut sehingga pH Anda akan berkurang menjadi rendah. secara signifikan.

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published.

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.