Berapa Lama Ikan Koi Bisa Hidup Jika Terjadi Mati Listrik

listrik mati

Semua ikan peliharaan membutuhkan oksigen, termasuk ikan koi, dan akan mendapat manfaat terbesar dari kadar oksigen di atas 8 ppm. Sebagian besar ikan membutuhkan setidaknya 6 bagian per juta (ppm) oksigen terlarut. Pada saat mati listrik, kadarnya akan turun di bawah tingkat ini, maka ikan koi menjadi stres dan mungkin nafsu makannya berkurang, tidak akan bertelur, dan kemungkinan akan lesu.

Jika oksigen turun di bawah 3 ppm, ikan mulai mati lemas dan mati. 8 ppm atau lebih direkomendasikan untuk sebagian besar ikan, termasuk koi, meskipun mereka akan bertahan selama kadarnya tidak turun di bawah 6 ppm.

Jika kadar oksigen secara konsisten rendah untuk jangka waktu yang lama, pertumbuhan ikan dapat terhambat atau bahkan berubah bentuk, dan ikan menjadi lebih rentan terhadap penyakit dan penyakit.

Oksigen rendah juga akan berdampak buruk pada kualitas air, karena bakteri denitrifikasi (menguntungkan) membutuhkan oksigen tingkat tinggi untuk secara efisien memecah senyawa limbah organik berbahaya, seperti amonia dan nitrit.

Apa yang Mempengaruhi Kadar Oksigen Kolam Koi?

Lamanya waktu bagi koi agar dapat bertahan hidup tanpa oksigen terlarut yang memadai tergantung pada berbagai faktor, termasuk tingkat oksigen yang ada serta suhu air, pergerakan air, salinitas dll.

Pergerakan air meningkatkan kadar oksigen di kolam

Suhu air gas berpengaruh besar terhadap kadar oksigen, tetapi begitu juga jumlah pergerakan air dan aerasinya.
Sebagai aturan umum, air yang lebih hangat mengandung lebih sedikit oksigen terlarut daripada air dingin. Ini karena air dingin lebih padat dengan molekul air yang dikemas lebih rapat, sehingga membuat molekul oksigen lebih sulit untuk keluar dari air.

Air yang berada di atas sekitar  29 ° C, sekali lagi tergantung pada berbagai faktor lain, hanya dapat menampung sekitar 6 hingga 7 ppm oksigen, sedangkan air yang bersuhu 21 ° C dapat menampung 8 hingga 7 ppm oksigen. Selain itu, air yang bergerak memiliki luas permukaan yang lebih besar daripada air yang diam, sehingga meningkatkan kemungkinan menahan lebih banyak oksigen. Hal ini terutama jika air memercik atau bergerak di atas sesuatu seperti batu, di mana air mengambil molekul oksigen dari udara dan membawanya kembali ke dalam air.

Ketinggian juga berperan. Jika Anda berada di ketinggian, ada lebih sedikit tekanan udara dan oleh karena itu lebih sedikit oksigen dalam air karena ada lebih sedikit kekuatan yang pada dasarnya menekan/menahan oksigen di dalam air.

Berapa Lama Koi Bisa Bertahan Tanpa Oksigen atau pada saat mati listrik?

Berapa lama waktu bagi koi dapat bertahan hidup ketika mati listrik? Pada kondisi mati listrik,  kolam tanpa suplai oksigen aktif dapat berkisar dari beberapa jam hingga beberapa hari. Jika tidak ada oksigen terlarut di dalam air, maka jelas mereka akan mati dalam hitungan menit. Selama sudah ada kandungan oksigen yang terlarut dalam air kolam, maka  setidaknya koi membutuhkan 5 sampai 6 ppm oksigen yang terlarut di dalam air.

Read More

Jika listrik mati, maka semua peralatan listrik akan berhenti bekerja termasuk pompa udara (blower). Jika hal ini terjadi maka kandungan oksigen akan menurun secara perlahan. Jika level kandungan oksigen atau dissolved oxygene (DO) makin turun, hingga dibawah 5 ppm, maka koi akan berada dipermukaan dan mengalami kesulitan bernafas. Jika sudah demikian, maka tak lama koi akan mati.

Untuk antisipasi ketika terjadi listrik padam dapat dibaca pada artikel berikut :

Metode Oksigenasi (aerasi) Kolam Koi

A. Jangka Panjang

1) Kompresor Udara (Pompa Udara)

Setiap kolam ikan sangat membutuhkan kompresor udara untuk menyediakan oksigen secara terus menerus dan jangka panjang. Kompresor udara menggunakan unit di darat dengan tabung yang mengangkut udara ke pelat difusi bawah air di bagian lain dari kolam (biasanya bagian bawah), di mana kemudian naik sebagai gelembung udara yang menyebar ke seluruh kolam. Kompresor udara sangat kuat, dan oleh karena itu cocok untuk kolam yang lebih besar dan/atau kolam yang banyak berisi ikan dan akibatnya membutuhkan pasokan oksigen yang lebih ketat.

2) Air Mancur & Air Terjun

Seperti disebutkan di atas, pergerakan air juga meningkatkan suplai oksigen baik dengan meningkatkan luas permukaan air dan juga dengan menjebak molekul udara di dalam air saat bergerak. Air mancur, air terjun, atau bahkan aliran kecil yang mengalir ke kolam Anda adalah cara yang bagus untuk secara konsisten menambahkan oksigen ke kolam Anda.

3) Tanaman Air

Dibahas di banyak artikel kami yang lain, menggabungkan tanaman di kolam Anda adalah cara alami yang fantastis untuk menambahkan oksigen terlarut dan juga menyaring air dari kelebihan nutrisi dan polutan apa pun yang mungkin ada. Mereka juga menyediakan tempat berlindung dan habitat bagi ikan Anda dan penghuni lain seperti kura-kura dan katak, dan sumber makanan potensial bagi mereka juga. Meskipun tanaman terendam adalah yang terbaik dalam menambahkan oksigen langsung ke air, memiliki campuran tanaman asli yang terendam, mengambang, marginal, dan rawa adalah yang terbaik.

4) Menurunkan Suhu Air

Menaungi kolam Anda juga merupakan cara yang baik untuk membantu melindungi kadar oksigen di kolam Anda. Anda tidak harus menaungi semua kolam Anda; melainkan, berusahalah untuk menaungi hanya sebagian saja, idealnya 40% atau kurang, sehingga masih ada cukup sinar matahari untuk tanaman, semua reptil dan amfibi yang ada, dan berbagai mikroorganisme. Bagian yang teduh dari kolam Anda akan lebih dingin, dan karena itu akan lebih mampu menampung lebih banyak oksigen. Sirkulasi air akan membantu memindahkan oksigen ini ke bagian lain kolam.

Dengan logika serupa, Anda juga dapat melakukan penggantian air untuk memasukkan air bersih, segar, dan lebih dingin yang dapat menampung lebih banyak oksigen. Anda dapat mengganti hingga 20% air yang keluar per minggu – kurang dari ini tidak masalah, meskipun tentu saja tidak lebih (kecuali jika ada masalah kualitas air) karena dapat mengejutkan ikan Anda.

Cara ini juga bisa dilakukan untuk memberi pertolongan pertama kepada Koi yang mengalami kekurangan oksigen.

B. Jangka Pendek

Dalam beberapa kasus, Anda mungkin memerlukan pasokan oksigen yang cepat – pemadaman listrik, pengangkutan ikan, atau kerusakan pompa udara adalah contoh di mana Anda mungkin perlu menggunakan salah satu metode ini. Namun, perlu diingat bahwa ini hanya dimaksudkan sebagai solusi jangka pendek, karena jangka panjangnya tidak akan memberikan oksigen yang cukup dan beberapa dapat berbahaya bagi ikan jika digunakan untuk waktu yang lama.

1) Penggantian Air & Aerasi Sementara

Jika Anda mengangkut koi di tangki stok atau tangki karantina, idealnya mereka hanya akan berada di sana cukup lama untuk sampai ke lokasi berikutnya atau untuk pulih dari beberapa bentuk cedera atau penyakit. Oleh karena itu, cukup melakukan penggantian air secara teratur selain menambahkan bubbler kecil (pompa udara) atau bahkan hanya dengan meniup kipas rumah tangga di atas air dapat membantu mencampurkan oksigen ke dalam air.

Pada dasarnya, semakin banyak gangguan permukaan yang dapat Anda buat, semakin banyak molekul oksigen yang dapat larut ke dalam air. Karena metode ini hanya dirancang sebagai solusi sementara, bukan untuk mengganti kompresor udara atau aerator besar, Anda bisa berkreasi dengan metode selama metode tersebut tidak memberikan terlalu banyak tekanan pada ikan.

2) Tablet Oksigen Kolam

Baik di tangki sementara atau di kolam Anda, tablet oksigen juga dapat digunakan. Namun, seperti yang dibahas lebih mendalam dalam artikel kami tentang tablet oksigen, ini hanya boleh digunakan sebagai upaya terakhir. Mereka mengandung hidrogen peroksida dan berbagai senyawa natrium yang larut dalam air dan menciptakan gelembung. Senyawa ini tentu saja dapat berdampak buruk pada kualitas air, dapat membakar sisik dan insang ikan, memutihkan telur ikan, memutihkan tanaman, dan mungkin membunuh bakteri menguntungkan di dalam air. Dosis dan konsentrasi yang tepat sangat diperdebatkan, karena titik di mana tablet ini dapat menjadi racun tergantung pada parameter kualitas air yang ada serta spesies ikan yang ada.

Tips & Trik Lebih Lanjut untuk Menghindari Kekurangan Oksigen Di Kolam Koi

Potongan rumput masuk ke kolam terdekat dan menguras oksigen

Cobalah untuk menghindari memotong rumput di dekat kolam, karena potongannya dapat menyebabkan ganggang mekar dan menipisnya oksigen.
Selain metode utama di atas, ada beberapa hal lain yang dapat Anda lakukan, meskipun metode tersebut tidak memasukkan lebih banyak oksigen ke dalam air, tetapi akan mengurangi penipisan oksigen.

Cobalah untuk benar-benar membatasi penggunaan pupuk dan bahan kimia apa pun, seperti herbisida, di dekat kolam Anda karena ini dapat mengalir ke kolam Anda dan merusak parameter kualitas air seperti pH, yang pada gilirannya dapat mengacaukan konsentrasi oksigen terlarut. Pupuk khususnya akan membantu memicu pertumbuhan alga dan bakteri yang berpotensi berbahaya, yang akan menghabiskan oksigen. Dengan logika yang sama, jika Anda memotong rumput, lakukan setidaknya satu meter dari kolam.

Jangan memberi makan koi Anda lebih dari yang mereka butuhkan, memberi mereka hanya sebanyak yang mereka bisa makan dalam waktu 5 menit dan memastikan bahwa Anda membersihkan makanan yang tidak dimakan.

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published.

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.