Indonesia Website Awards
JOIN NOW

Spirulina Untuk Pakan Ikan Koi – Hasil Riset PPBBI

Ikan koi merupakan ikan peliharaan yang banyak digemari karena warna tubuhnya yang indah dan bagus. Warna merah pada ikan koi disebabkan oleh senyawa xantofil atau karotenoid (oksi karotena atau hasil oksidasi karotena). Ikan hias tidak dapat memproduksi karotenoid sendiri, melainkan memperoleh karotenoid dari pakan yang dikonsumsinya. Untuk mendapatkan warna ikan koi yang bagus, diperlukan pakan koi yang berkualitas bagus juga salah satunya kandungan karotenoid pada pakan ikan harus tinggi. Kandungan karotenoid dapat diperoleh dari berbagai sumber, salah satunya mikroalga Spirulina platensis, atau sering disebut Spirulina. Pakan Spirulina mengandung mikroalga hijau-biru yang memiliki kandungan karotenoid cukup tinggi.

Pusat Penelitian Bioteknologi dan Bioindustri Indonesia (PPBBI) telah meneliti Spirulina sejak tahun 1994 dan masih terus dikembangkan hingga saat ini karena potensi yang dimilikinya. Produktivitas kultur spirulina di PPBBI mencapai 700 g/m3
.
Indonesia dikenal sebagai negara maritim, dimana dua per tiga wilayahnya merupakan laut. Hal tersebut tentu berimbas pada kekayaan alam Indonesia yang melimpah dibandingkan negara-negara lain. Laut Indonesia yang kaya dengan biota laut yang beragam dihuni beberapa spesies ikan, terumbu karang, dan makhluk hidup lainnya. Ikan hias merupakan ikan yang digemari karena warna, bentuk, dan coraknya.

Namun, ikan hias yang banyak dikembangkan di Indonesia adalah ikan hias air tawar, karena lebih mudah dalam pemeliharaannya. Ikan hias bermacam-macam jenisnya. Salah satu ikan hias air tawar yang banyak digemari di Indonesia adalah ikan koi (Cyprinus carpio).

Ikan koi dianggap sebagai ikan pembawa keberuntungan, terutama bagi masyarakat Tionghoa. Beberapa kriteria penting dalam menentukan kualitas ikan koi antara lain warna, bentuk tubuh, bentuk sirip, dan ukuran tubuh.

Munculnya warna yang bermacam-macam pada tubuh ikan koi disebabkan faktor pigmen yang ada pada tubuh ikan tersebut.

Ada empat kelompok pigmen utama yang memberi warna pada kulit dan jaringan hewan maupun tumbuhan, yaitu:

  1. Melanin
  2. Purin
  3. Pteridium dan
  4. Karotenoid.

Karotenoid

Karotenoid memunculkan warna merah, orange, dan warna kuning pada ikan dan crustasea. Karotenoid seperti astaxanthin dan canthaxanthin umumnya digunakan dalam budidaya ikan hias sebagai sumber pigmentasi. Ikan menggunakan karotenoid sebagai pigmentasi pada tubuhnya.

Karotenoid merupakan salah satu kelompok paling penting dari pigmen alam berfungsi untuk pigmentasi kulit (sisik) dan daging pada tubuh ikan.

Karotenoid terdapat pada beberapa sumber pakan alami ikan air tawar termasuk β-karoten, lutein, taraxanthin, astaxanthin, tunaxanthin, α-, β-doradexanthins, dan zeaxanthin.

Berbagai pigmen sintetis (β-karoten, canthaxanthin, zeaxanthin, dan astaxanthin) dan pigmen alami yang berasal dari ragi, bakteri, ganggang, dan tumbuhan tingkat tinggi telah digunakan sebagai suplemen pakan ikan untuk meningkatkan pigmentasi ikan dan krustasea.

Sumber alami karotenoid biasanya terdiri dari beberapa karotenoid dalam berbagai bentuk. Sumber-sumber ini bervariasi dalam pencernaan ikan. Pigmentasi pada tubuh ikan koi sulit untuk dijelaskan. Sebaliknya, studi untuk menentukan efisiensi pigmentasi karotenoid sintetis (yang selalu karotenoid tunggal) dapat dilakukan. Mengingat tingginya biaya pigmen sintetis, eksplorasi bahan alam yang merupakan sumber karotenoid banyak dilakukan untuk
mengeksplorasi potensi senyawa alami.

Karotenoid tidak dapat disintesis di dalam tubuh hewan sehingga harus ditambahkan ke dalam pakan [8]. Seperti hewan lain, ikan koi tidak dapat mensintesis karotenoid dari dalam tubuhnya. Oleh karena itu, ikan koi sepenuhnya bergantung pada suplemen makanan untuk memunculkan pigmentasi alaminy. Warna kulit pada ikan tergantung pada kehadiran kromatofora, pigmen yang mengandung sel-sel yang terletak di kulit. Ikan memiliki beberapa kromatofora: melanophores, xanthophores, erythrophores, iridophores, leucophores, dan cyanophores. Warna kuning kemerah-merahan berasal dari senyawa xanthophores dan erythrophores. Ikan koi memiliki berbagai macam jenis corak dan warnanya.

pakan spirulina

Salah satu pewarna alami untuk memunculkan warna ikan koi adalah Spirulina platensis. Spirulina platensis tidak memiliki selulosa pada dinding sel. Sel-sel yang dimiliki spirulina mengandung murein mucopolymer yang mudah dicerna oleh enzim pencernaan dan disekresikan oleh ikan. Mikroalga hijau-biru Spirulina platensis mampu berfotosintesis, berbentuk filamen, dan memiliki kandungan kaya vitamin, asam amino esensial, mineral, asam lemak esensial (asam γ-linolenat), dan pigmen antioksidan seperti karotenoid serta fikosianin .

Pakan Spirulina Platensis

Dapat meningkatkan lapisan mukosa alami kulit ikan sehingga membuat kulit dan sirip ikan koi mengkilap. Spirulina platensis telah ditambahkan pada beberapa ikan, diantaranya : pada pakan ikan nila untuk meningkatkan warna merah, pada ikan lele untuk mempercepat pertambahan bobot ikan lele, serta pada ikan mas dan udang untuk meningkatkan kecerahan warna.

Tidak hanya pada ikan koi, kandungan GR dan SR pada ikan konsumsi pun dapat ditingkatkan jika diberi pakan dengan tambahan spirulina.

Pusat Penelitian Bioteknologi dan Bioindustri (PPBBI) membudidayakan spirulina secara massal sejak tahun 1994 dengan kapasitas 50 kg per bulan (Gambar 2). Ketersediaan spirulina di PPBBI yang terus menerus menjamin kebutuhan pasar akan mikroalga ini.

Percobaan pakan ikan yang ditambah dengan spirulina pernah dilakukan di sentra koi Blitar dengan hasil yang memuaskan.

Ikan koi yang diberi pakan spirulina menghasilkan warna merah yang lebih cerah dan menarik dibandingkan kontrol tanpa pakan spirulina.

Spirulina platensis memiliki banyak manfaat, selain untuk food suplement yang merupakan produk utama bisa juga dimanfaatkan untuk pakan ikan hias. Sejauh ini, penggunaan bahan aditif sintetis memakan biaya yang tinggi untuk pakan ikan hias.

Oleh sebab itu, penambahan mikroalga ini pada pakan bisa menjadi salah satu solusi untuk mendapatkan ikan hias yang berwarna cerah.

Firda Dimawarnita & Tri Panji – Peneliti PPBBI

 

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.