GilaKoi

The Indonesian Koi Kichi

Inilah Kebutuhan Nutrisi Untuk Ikan Koi

Sebagai makhluk hidup, koi juga memerlukan asupan nutrisi yang cukup, agar dapat tumbuh dengan baik. Oleh sebab itulah maka di dalam pakan pelet (pakan kering buatan) telah mengandung nutrisi yang dibutuhkan oleh koi.
Pakan yang baik, tentu memiliki kandungan nutrisi yang lengkap sebagaimana yang dibutuhkan agar koi senantiasa sehat. Berikut ini adalah zat-zat penting yang diperlukan oleh koi antara lain :

Bahan baku pembuatan tepung ikan sebagai sumber protein bagi koi

1. Protein
Protein sangat diperlukan untuk membangun fungsi fisiologi dan pertumbuhan sel-sel tubuh koi. Protein dapat diperoleh dari tumbuhan, binatang atau bakteri. Prosentase jumlah protein yang dibutuhkan oleh koi sesuai dengan tahap pertumbuhannya. Koi yang masih kecil, membutuhkan jumlah protein yang lebih besar jika dibandingkan dengan koi dewasa.
Sebagai contoh untuk koi yang baru berumur beberapa hari sampai seukuran ibu jari, membutuhkan kandung protein sampai 42% di dalam pakan. Sedangkan jika koi sudah beranjak dewasa, maka kebutuhan protein antara 30 – 38 %.

Dengan demikian, jika kebutuhan protein tidak terpenuhi dengan baik, maka pertumbuhan koi menjadi lambat, dan akan tampak kurus. Sumber utama protein bagi pakan koi antara lain adalah tepung ikan dan tepung kedelai.

Pakan kering buatan (pelet) mengandung nutrisi yang dibutuhkan koi

2. Lemak (Fat)
Lemak (fat) atau lipid adalah sumber energi utama bagi koi. Lemak juga membantu menjaga gaya apung Koi (Koi Buoyancy) agar tetap netral. Kebutuhan lemak yang terbaik untuk kesehatan koi adalah antara 3 – 10%.

Jika kandungan lemak di dalam pakan koi terlalu berlebihan yakni diatas 10 % maka akan menyebabkan kenaikan berat badan koi dan dapat mengganggu fungsi hati. Sebaliknya, jika kekurangan lemak yaitu dibawah 3% maka hal ini dapat menyebabkan gangguan pada sirkulasi darah koi. Sumber lemak untuk pakan koi dapat diperoleh dari gandum, tepung ikan atau minyak jagung.

 

Padi, kedelai, gandum dan jagung banyak mengandung karbohidrat

3. Karbohidrat (Carb)
Karbohidat adalah sumber energi bagi koi. Karbohidrat dapat diperoleh dari beberapa sumber nabati antara lain seperti gandum, padi dan jagung, namun sebaiknya tidak lebih dari 30 %- 40%.
Hindari makanan koi yang mengandung terlalu banyak karbohidrat, sebab tubuh koi sangat lambat menyerapnya. Pakan pelet yang terlalu banyak mengandung karbohidrat sama sekali tidak efektif untuk menunjang pertumbuhan namun hanya membuat perut koi tampak buncit.

Jika koi kekurangan zat karbohidrat, maka didalam proses metabolisme akan memecah protein yang menghasilkan lebih banyak ammonia dan berbahaya bagi kolam filter, sebab dapat menyebabkan bom ammonia.

Sayuran mengandung serat yang dibutuhkan koi

4. Serat (Fiber)
Serat atau fiber diperlukan untuk proses pencernaan koi yaitu memperlancar penyerapan nutrisi. Namun demikian, jika koi terlalu banyak mengkonsumsi makanan yang mengandung serat, akan menyebabkan kotoran yang berlebihan sehingga dapat mencemari kolam.

 

 

 

Jeruk mengandung Vitamin C untuk meningkatkan kekebalan tubuh koi agar tak mudah terserang penyakit

Komposisi serat yang dianjurkan adalah 5% dalam pakan koi. Sumber serat pada pakan bisa berasal dari sayuran seperti daun selada, kangkung, jagung, oats dll yang berasal dari tumbuh-tumbuhan.
5. Vitamin
Sebagaimana halnya pada manusia, Koi juga membutuhkan beberapa vitamin antara lain vitamin A, B, C, D, dan K yang sangat penting bagi pertumbuhan Koi terutama ketika Koi masih kecil. Fungsi utama vitamin adalah membangun sistem kekebalan tubuh. Kekurangan vitamin akan menyebabkan koi sangat mudah terserang berbagai penyakit.

6. Mineral
Mineral diperlukan agar metabolisme dan proses osmoregulasi di dalam tubuh koi dapat berlangsung dengan normal. Berbagai jenis mineral antara lain seperti zat besi, tembaga, yodium, dan magnesium juga sangat penting bagi pertumbuhan koi.
Koi dapat menyerap mineral dari makanan yang diberikan atau langsung dari air kolam. Pastikan kebutuhan mineral koi dapat terpenuhi untuk menghindari penurunan nafsu makan dan pertumbuhan yang lambat.

Mineral seperti Kalsium dan Fosfor penting untuk pembentukan struktur tulang. Magnesium dibutuhkan dalam proses metabolisme. Sedangkan Kalium dan Natrium diperlukan untuk fungsi saraf.

Nutrisi

sangat suka makan semangka. Selain mengandung serat, semangka juga dapat meningatkan kualitas warna.

7. Zat untuk Meningkatkan Kualitas Warna (Colour Enhancement)

Budidaya Spirulina sebagai pakan untuk meningkatkan kualitas warna koi

Koi sangat suka makan semangka. Selain mengandung serat, semangka juga dapat meningatkan kualitas warna.

Nutrisi ini cukup penting untuk meningkatkan kualitas warna koi. Warna kulit ikan terutama disebabkan oleh adanya kromatofora yang mengandung pigmen seperti melanin, pteridin, purin dan karotenoid. Warna yang muncul pada ikan hias ini berasal dari pengendapan karotenoid didalam jaringannya.
Karotenoid adalah sumber utama pigmentasi pada ikan koi yang menghasilkan kualitas warna seperti kuning dan merah. Sumber karotenoid alami banyak diperoleh dari sayuran dan buah-buahan antara lain wortel, jeruk dan semangka, sedangkan sumber karotenoid buatan banyak ditemukan dalam bentuk astaksantin, lucantine red, lucantine pink, carophyl pink, dan lain-lain.

Nutrisi lainnya yang dapat meningkatkan kualitas warna koi adalah Spirulina. Spirulina adalah alga hijau biru yang berbentuk spiral yang memiliki panjang sel adalah 300-500 mikron atau sekitar ½ milimeter, sehingga tidak dapat dilihat dengan kasat mata.

Sel-sel yang dimiliki spirulina mengandung murein mucopolymer yang mudah dicerna oleh enzim pencernaan dan disekresikan. Spirulina dapat meningkatkan lapisan mukosa alami sehingga membuat kulit dan sirip ikan koi mengkilap.
Spirulina juga berfungsi untuk mencegah penyakit dan mempercepat penyembuhan. Spirulina bersifat sangat alkali sehingga dapat membantu memperbaiki keseimbangan pH basa pada sel tubuh.

Demikianlah semoga bermanfaat..

Telah dibaca 454 kali, hari ini 13 kali
Updated: 09/11/2017 — 09:18

Leave a Reply

Your email address will not be published.

GilaKoi © 2015 - Indonesian Koi Kichi