Indonesia Website Awards
JOIN NOW

Ikan Koi Tidur Akibat Carp Edema Virus Disease (CEVD)

Carp Edena Vius Disease (CEVD)
Sekelompok koi muda yang menunjukkan kelainan perilaku berupa kelesuan ekstrem yang bermanifestasi sebagai ikan berbaring tak bergerak di sisi atau perut mereka di dasar kolam.

Penyakit Ikan Koi Tidur – Carp Edema Virus Disease (CEVD)

Penyakit ikan koi tidur’ telah menjadi perhatian para penggemar koi terutama di seluruh dunia. Virus edema ikan Koi ini dapat menyebabkan penyakit dan tingkat kematian yang tinggi pada varietas alami dan budidaya ikan mas (Cyprinus carpio) termasuk ikan koi.

Ikan yang sakit dapat menunjukkan lesi kulit erosif atau hemoragik dengan pembengkakan (edema) pada jaringan di bawahnya, sehingga penyakit ini awalnya bernama “edema virus pada ikan koi”.yang disebabkan oleh virus ini juga disebut sebagai Koi Sleepy Disease atau “penyakit ikan koi tidur” karena ikan yang terinfeksi menjadi lesu dan tidak responsif.

Tingkat keparahan penyakit paling parah pada ikan koi muda, yang mungkin menggantung tepat di bawah permukaan air sebelum menyerah,  sementara ikan dewasa mungkin terbaring tak bergerak di dasar kolam/tangki.

Penyakit virus edema ikan koi ini pertama kali diketahui dari ikan koi Jepang pada tahun 1974 dan sejak itu telah terbukti menyebar luas di seluruh Jepang di mana koi dibudidayakan.

Penyebaran Penyakit Ikan Koi Tidur

Perdagangan internasional koi kemungkinan telah menyebabkan penyebaran global CEVD dengan wabah yang didokumentasikan pada koi impor di Amerika Utara dan Eropa.

Di Amerika Serikat, CEVD – ikan koi tidur telah dikaitkan dengan wabah pada koi impor dan domestik di negara bagian berikut: California (pada tahun 1996 dan 2010), Washington (2005), Carolina Utara (2005), Georgia (2005 dan 2010) , dan Florida (2014 dan 2015).

Virus edema ikan mas telah terdeteksi secara luas di seluruh Eropa pada koi setidaknya dari Austria, Republik Ceko, Prancis, Jerman, Belanda, dan Inggris.

Virus tersebut baru-baru ini terdeteksi untuk pertama kalinya di belahan bumi selatan pada peternakan koi di Brasil (Viadanna et al. 2015). Virus edema ikan mas telah terdeteksi pada ikan mas biasa di Austria, Republik Ceko, Italia, Polandia, Belanda, dan Inggris .

Apa itu Virus CEVD?

Carp edema virus adalah virus DNA untai ganda besar yang dianggap milik keluarga virus poxvirus (famili Poxviridae). Penyakit virus edema ikan koi tidak dapat sama dengan penyakit lain yang disebut sebagai “cacar air”, yang disebabkan oleh virus herpes (Cyprinid herpesvirus 1) yang menyebabkan pertumbuhan seperti kutil pada kulit pada varietas ikan mas dan koi.

Meskipun CEVD belum ditumbuhkan di laboratorium dengan kultur sel, partikel mirip poxvirus telah divisualisasikan dalam sel epitel insang yang terinfeksi dengan mikroskop elektron transmisi.

penyakit ikan koi tidur
Koi dengan CEVD yang mengalami anoreksia (hilangnya nafsu makan), nekrosis parah (kematian sel) jaringan insang, dan mata cekung.

Tanda-Tanda Terserang Penyakit ikan Koi Tidur – CEVD

Seperti yang disiratkan oleh namanya “penyakit ikan koi tidur”, ikan mas dan koi yang terinfeksi CEVD/KSD menunjukkan kelainan perilaku termasuk tidak responsif dan lesu, dengan ikan sering berbaring tak bergerak di sisi atau perut mereka di dasar tangki untuk jangka waktu yang lama kecuali terganggu.

Jika ikan mas atau koi yang “tidur” tersebut terganggu, mereka dapat berenang untuk waktu yang singkat, tetapi segera kembali ke keadaan tidak aktif di dasar tangki.

Dalam CEVD, ikan muda yang lemah dapat berenang perlahan dan tanpa tujuan di sepanjang tepi kolam/tangki atau menggantung tanpa bergerak di bawah permukaan air.

Namun, perlu dicatat bahwa salah satu penulis (pengamatan pribadi A. Goodwin) telah mengamati presentasi “mengantuk” yang serupa pada ikan karena inflasi kantung renang yang tiba-tiba (akut) setelah panen atau penanganan yang penuh tekanan.

penyakit ikan koi tidur
Fotomikrograf elektron transmisi dari sel epitel insang koi yang mengandung partikel CEV sferoid yang ditunjukkan oleh tanda panah.

Ikan yang terinfeksi akan menolak makan, yang selanjutnya melemahkan kondisi fisiknya. Koi yang sakit mungkin mengalami erosi yang luas atau perdarahan pada kulit dengan edema (pembengkakan) pada jaringan di bawahnya.

Tanda-tanda eksternal lain dari infeksi termasuk mata celong/cekung (enophthalmos) dan insang bengkak pucat. Tanda-tanda eksternal yang serupa (yaitu, mata cekung dan lesi insang) juga dapat diamati dengan penyakit virus penting lainnya pada ikan mas yang dikenal sebagai penyakit virus herpes koi (KHV) yang disebabkan oleh Cyprinid herpesvirus 3.

Tidak ada tanda-tanda penyakit internal yang terlihat telah dilaporkan dengan CEVD. Penyakit ini biasanya diamati pada suhu air antara 15-25 ° C (59-77 ° F) pada koi, dan pada 6-10 ° C (43-50 ° F) pada ikan mas biasa dan dapat membunuh hingga 75-100%. koi remaja selama wabah.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.