Mengenal Paus Bertanduk , Si ‘Unicorn’ Lautan yang Misterius

Gilakoi.com – Di perairan Arktika hidup spesies bertanduk atau dikenal dengan Narwhal. Hewan ini terbilang unik karena memiliki tanduk menyerupai hewan dongeng unicorn.

Menurut Administrasi Kelautan dan Atmosfer Nasional (NOAA), nama narwhal mengacu pada kulit abu-abu paus yang belang-belang, yang bagi pelaut mirip dengan orang yang tenggelam.

Narwhal adalah sumber penghidupan yang penting bagi orang Inuit, kelompok masyarakat adat yang terkait secara budaya di Greenland, Kanada, dan Alaska. Dalam bahasa Latin, narwhal adalah Monodon monoceros, atau “satu gigi, satu tanduk”.

Kerabat terdekat narwhal yang masih hidup adalah paus beluga (Delphinapterus leucas). Baik narwhal dan beluga termasuk dalam kelompok Odontoceti, atau paus bergigi. Odontoceti termasuk lumba-lumba, porpoise, paus paruh, dan paus sperma, berbeda dengan Mysticeti, yang terdiri dari paus balin yang mempunyai filter makanan seperti paus biru atau paus bungkuk.

Narwhal dan beluga adalah dua spesies hidup dalam keluarga Monodontidae. Kedua hewan ini lebih dekat satu sama lain daripada jenis paus lainnya. Kedua spesies menghabiskan seluruh hidup mereka di Samudra Arktika, memiliki ukuran dan perilaku yang serupa, dan pada kesempatan langka diketahui kawin silang.

“Narwhals dan beluga adalah salah satu hewan yang paling sulit untuk dipelajari,” kata ahli biologi kutub Kristen Laidre dari University of Washington seperti dikutip Live Science.

Fitur narwhal yang paling khas adalah gading spiral yang mengesankan alias memiliki tanduk. Namun hanya beberapa narwhal yang memiliki gading ini, yang biasanya hanya ditanam oleh pejantan dewasa.

Narwhal jantan dewasa panjangnya sekitar 4,6 meter dan beratnya sekitar 1.590 kilogram. Tanduk yang dimiliki Narwhal sebenarnya merupakan gigi panjang yang menonjol tumbuh hingga 3 meter. Menurut Polar Science Center dari University of Washington, beberapa jantan memiliki dua gading, biasanya satu lebih kecil dari yang lain.

Betina sering lebih kecil dari jantan, tumbuh menjadi panjang sekitar 4 meter dan berat sekitar 910 kg. Meskipun para ilmuwan umumnya menganggap gading sebagai karakteristik jantan, narwhal betina yang langka juga menumbuhkan satu gading (atau bahkan dua, menurut tesis doktoral 1984 oleh ahli biologi kelautan Universitas McGill, Keith Hay).

Read More

Kulit narwhal berbintik-bintik hitam, abu-abu, dan putih di punggung, dengan lebih banyak putih di perut. Paus dilahirkan sebagian besar berwarna abu-abu, dan seiring bertambahnya usia mereka mengembangkan bintik-bintik dan bercak. Narwhal tua mungkin tampak hampir seluruhnya putih, yang dapat membuat mereka sulit dibedakan dari paus beluga di kejauhan.

Beberapa teori menyatakan bahwa gading adalah alat untuk bertahan hidup, karena paus mungkin menggunakannya untuk memecah es di permukaan, menombak ikan untuk makan malam, atau menggali makanan di dasar laut.

Namun sebagian besar narwhal betina tidak memiliki gading, banyak para ilmuwan meyakini bahwa gading tidak memberikan keuntungan untuk bertahan hidup, melainkan bertindak sebagai karakteristik seks seperti pada tanduk rusa atau ekor merak. Ciri-ciri tersebut menentukan peringkat sosial dan membantu pejantan menarik dan kawin dengan betina.

Teori seleksi seksual ini didukung oleh pengamatan yang dilaporkan dalam Laidre’s narwhal FAQ: “Selama musim panas di teluk dan fyord Arktika Kanada utara (saluran sempit yang panjang), narwhal jantan dapat terlihat dengan hati-hati melintasi gading mereka dan membuat peluit sedih yang aneh.” Perilaku ini dapat membantu pejantan menentukan hierarki dominasi, atau mempersiapkan pejantan muda untuk aktivitas kawin dewasa.

Namun gading juga mungkin memiliki tujuan lain. Sebuah studi tahun 2014 yang diterbitkan dalam jurnal The Anatomical Record menemukan bahwa gading misterius narwhal penuh dengan ujung saraf sensitif yang memungkinkan paus mendeteksi perubahan lingkungan, seperti fluktuasi suhu dan salinitas. Temuan ini menunjukkan bahwa gading mungkin juga merupakan organ sensorik.

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published.

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.