Pintu Aplikasi Crypto Terbaik dan Termudah di Indonesia – Investasi

Pintu Aplikasi Crypto Terbaik dan Termudah di Indonesia

Pintu aplikasi crypto terbaik dan termudah di Indonesia. Pintu adalah aplikasi trading crypto terbaik, dikelola oleh perusahaan teknologi blockchain terkemuka di Indonesia, dengan tim yang terdiri dari para profesional berpengalaman yang memiliki ambisi untuk mendorong perubahan positif di Indonesia melalui teknologi blockchain.

Pintu aplikasi crypto terbaik dan termudah di Indonesia

Apa itu cryptocurrency dan bagaimana Anda menggunakannya?

Cryptocurrency, atau “crypto”, dilihat oleh beberapa orang dengan potensi dan kegunaan yang tidak terbatas, yang lain kurang.

Mata uang fisik dari beberapa dari ribuan cryptocurrency yang dapat dibeli dan dijual.

Cryptos masih belum mainstream, tetapi semakin banyak perusahaan dan lembaga keuangan yang membelinya dan memberi mereka lebih banyak pengaruh di dunia.

Apa itu Cryptos?

Cryptos sama seperti mata uang lainnya. Anda dapat membeli barang dan jasa dengannya atau berdagang dengannya. Perbedaan mereka dari uang kertas tradisional yang kami miliki di dompet kami adalah bahwa tidak ada koin fisik atau uang kertas – uangnya murni virtual.

Unit Cryptocurrency dapat dibeli dari broker atau melalui proses online yang dikenal sebagai “penambangan” dan digunakan untuk melakukan pembayaran atau menyimpan koin tersembunyi.

Meskipun mereka secara populer digambarkan sebagai koin, koin fisik tidak berharga tanpa kode yang tercetak di dalamnya.

Menurut Investopedia, ada lebih dari 4.000 cryptocurrency yang beredar pada awal 2021. Semakin banyak cryptocurrency yang masuk ke pasar.

Bitcoin , Anda mungkin pernah mendengar, adalah cryptocurrency pertama dan terus diakui secara luas. Bitcoin menjadi barometer untuk semua cryptocurrency lainnya, atau yang disebut “altcoin” yang datang setelahnya.

Read More

Namun, pada Maret 2021, Bitcoin hanya menjadi mata uang kripto yang diperdagangkan terbesar kedua, setelah digulingkan oleh Tether. Kedua koin ini adalah satu-satunya yang mencapai nilai lebih dari 100 miliar USD (85 miliar euro), menjadikannya mata uang kripto yang paling banyak dibeli dan diperdagangkan saat ini.

Apa itu bitcoin dan bagaimana cara bekerjanya??

Mari kita ambil Bitcoin sebagai contoh. Setiap koin pada dasarnya adalah file komputer yang disimpan dalam “dompet” digital dan diakses menggunakan aplikasi di ponsel cerdas atau perangkat yang mendukung internet. File-file ini dapat ditransfer (seluruhnya atau sebagian) dari satu orang ke orang lain melalui blockchain.

Meskipun tidak semuanya bekerja dengan cara yang sama, sebagian besar cryptocurrency menggunakan teknologi blockchain untuk melakukan transaksi yang aman.

Blockchain adalah teknologi kriptografi yang mendasari yang membuat transfer uang aman. Setiap transfer uang ditulis ke buku besar publik virtual, yang, pada dasarnya, berarti menambahkan blok ke rantai (maka istilah “blockchain”). Setiap blok adalah catatan transaksi, dan dengan setiap blok yang ditambahkan, semakin sulit untuk memalsukan cryptocurrency dengan menyalinnya atau mentransfer koin yang bukan milik Anda.

Anda dapat membeli Bitcoin atau cryptocurrency lainnya dengan uang tradisional, melalui bank. Di beberapa negara, Anda dapat meminta pembayaran dalam kripto saat Anda melakukan pembelian.

Seberapa amankah mereka?

Semakin banyak transaksi atau blok yang dicatat secara publik ke blockchain, semakin aman sistemnya. Itu tidak berarti bahwa cryptocurrency tidak rentan terhadap serangan siber, pencurian, atau pencucian uang.

Misalnya, ada peluncuran koin palsu yang didokumentasikan. Anda juga dapat kehilangan dompet atau menghapus Bitcoin Anda, sehingga kehilangannya selamanya.

Cryptocurrency tunduk pada volatilitas karena perdagangan spekulatif – seperti perdagangan komoditas apa pun – sehingga ada risiko yang terkait dengan investasi di dalamnya.

Apakah mereka banyak digunakan?

Seperti emas atau berlian, cryptocurrency hanyalah komoditas yang dapat diperdagangkan. Banyak pengguna crypto lebih memilih mereka daripada mata uang tradisional karena mereka tidak dikendalikan atau diatur oleh pemerintah atau bank dan transaksi bersifat anonim.

Sementara beberapa negara seperti Makedonia Utara dan Aljazair melarang penggunaan Bitcoin, yang lain mengizinkan penggunaannya. Bank Sentral Singapura mengatakan adalah mungkin untuk mengganti emas dengan Bitcoin dalam penyimpanannya.

Cryptocurrency juga tidak diterima secara luas oleh banyak bisnis atau toko. Tetapi daftar perusahaan yang berkembang menerima crypto sebagai kompetisi. Pembuat mobil Tesla dan perusahaan kartu kredit Visa keduanya mengumumkan pada Maret 2021 bahwa mereka mengakui cryptocurrency sebagai metode pembayaran. Maskapai airBaltic juga mengumumkan bahwa mereka memperluas daftar cryptocurrency yang diterima.

Layanan pembayaran online PayPal mengatakan Oktober lalu akan memungkinkan pelanggannya untuk membeli dan menjual dengan Bitcoin.

Beberapa perusahaan seperti Google dan Amazon berencana untuk mengeluarkan cryptocurrency mereka sendiri untuk transaksi yang melibatkan barang dan jasa yang secara khusus ditawarkan oleh mereka.

Apakah ada kerugian menggunakan cryptocurrency?

Sementara manfaat cryptocurrency secara luas disebut-sebut, ada unsur risiko seperti halnya komoditas yang dapat diperdagangkan.

Menurut situs web Coinopsy, ada hampir 2.000 “koin mati” – cryptocurrency yang gagal, tidak ada lagi, atau curang – pada saat ini. Analis percaya bahwa banyak perangkat yang saat ini digunakan juga dapat mogok di beberapa titik.

Mengapa? Alasannya berkisar dari desain yang buruk hingga model bisnis yang salah tentang kegunaan cryptocurrency.

Seringkali ada masalah kepercayaan yang juga memengaruhi stabilitas pasar koin. Koin lebih mungkin berhasil jika ada penggunaan yang jelas dan keyakinan kuat pada teknologi blockchain yang menopangnya.

Beberapa orang mengkritik cryptocurrency sebagai tidak baik untuk lingkungan. Peningkatan penggunaannya (terutama Bitcoin) berarti permintaan yang terus meningkat untuk perangkat keras komputer yang dibutuhkan untuk menjalankan teknologi yang menopang mereka.

Penambangan juga telah mendorong penggunaan superkomputer yang haus kekuasaan untuk mengerjakan tugas matematika yang berat.

Pintu Aplikasi Crypto Terbaik dan Termudah di Indonesia

Tentang Pintu Aplikasi Crypto Terbaik

Seiring dengan pasar saham, cryptocurrency juga mengalami peningkatan di kalangan investor ritel di Indonesia. Pintu, sebuah platform yang berfokus pada pembeli cryptocurrency pertama kali, hari ini mengumumkan telah mengumpulkan $6 juta Seri A, yang dipimpin oleh Pantera Capital, Intudo Ventures, dan Coinbase Ventures.

Badan Pengawas Perdagangan Berjangka Komoditi Indonesia (juga dikenal sebagai Bappepti) mulai mengatur Bitcoin dan aset kripto lainnya sebagai komoditas dua tahun lalu, membuka jalan bagi pialang berlisensi seperti Pintu.

Didirikan tahun lalu oleh Jeth Soetoyo untuk memudahkan investor pertama kali membeli Bitcoin, Ethereum dan cryptocurrency lainnya, Pintu terdaftar di bawah Bappebti dan Kementerian Komunikasi dan Informatika sebagai broker cryptoassets berlisensi.

Gelombang minat investasi modal selama pandemi COVID-19, terutama di kalangan milenial yang menginginkan alternatif untuk menyimpan uang mereka di rekening tabungan berimbal hasil rendah, mendorong minat pada aplikasi investasi seperti Ajaib, Bibit dan Pluang, yang semuanya baru-baru ini mengumpulkan dana.

Banyak investor pemula juga melihat cryptocurrency. Menurut perkiraan internal Pintu, tahun lalu Indonesia memproses $10 miliar dalam transaksi aset kripto, menurut sebagian besar melalui investor ritel.

Chief Operating Officer Pintu Andrew Adjiputro mengatakan kepada TechCrunch melalui email bahwa banyak pedagang ritel Indonesia melihat crypto sebagai kelas aset investasi alternatif, dan mayoritas investor ritel berusia 20 hingga 35 tahun. Tetapi perusahaan mulai melihat lebih banyak investor yang lebih tua karena crypto mendapatkan popularitas.

“Berdasarkan survei internal, dalam hal kelas aset top of mind publik, kami melihat crypto sebagai tiga kelas aset teratas di Indonesia, di samping emas dan reksa dana kami,” katanya.

Pertukaran cryptocurrency Indonesia lainnya termasuk Indodax dan Tokocrypto. Ketika ditanya bagaimana Pintu membedakan, Adjiputro mengatakan bahwa pihaknya fokus pada pasar massal untuk menjangkau pengguna kripto pertama kali, dan proposisi nilainya terletak pada aplikasi mobile-first, pengalaman pengguna yang mudah, dan materi pendidikan yang dikembangkan oleh perusahaan.

“Bagi sebagian besar masyarakat Indonesia, konsep investasi dan trading merupakan hal yang baru, karena penetrasi pada kategori tersebut tergolong rendah,” jelasnya. “Jadi apa yang kami lihat juga merupakan peluang untuk membantu orang Indonesia memahami konsep investasi/perdagangan dan dalam perjalanannya melompati investasi ke kelas aset lainnya. Artinya, ada basis besar investor pertama yang belum terlayani yang menuntut platform perdagangan yang sederhana dan intuitif di mana mereka dipegang dari awal hingga akhir dan juga mendidik tentang dasar-dasar investasi/perdagangan di atas kripto. ”

Tim Redaksi Gilakoi

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published.

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

2 comments