Garis Keturunan Koi (Koi Bloodline) Dari Masa ke Masa

Garis Keturunan Koi

Garis darah mewakili garis keturunan tertentu, yang diternakkan oleh induk (Oyagoi) di dalam gennya. Gen-gen ini kemudian diteruskan ke keturunan mereka.

Karakteristik tertentu disimpan di dalam gen ini seperti warna, intensitas warna, fisik juga potensi pertumbuhan dan perkembangan koi dari waktu ke waktu.

Jelas bahwa varietas koi yang berbeda memiliki karakteristik yang berbeda pula. Oleh karena itu ada juga garis keturunan yang berbeda untuk varietas yang lain.

Mengapa garis keturunan begitu penting?

Jika garis keturunan koi diketahui, kita bisa membuat perkiraan yang lebih baik tentang bagaimana koi akan berkembang. Hanya karena karakteristik turunan dari hewan induk diketahui. Dengan penekanan pada “membuat estimasi”, karena pengecualian menegaskan aturan. Namun, karakteristik herediter dan metode pengembangan diketahui, sehingga koi dengan garis keturunan yang baik memiliki peluang lebih besar untuk tumbuh menjadi spesimen yang indah.

Koi dari garis keturunan yang baik umumnya jauh lebih mahal daripada koi yang garis keturunannya tidak diketahui. Garis darah hanya dikenali untuk Kohaku, Sanke dan Showa.

Tidak banyak garis keturunan, banyak peternak sering menggunakan nama setelah induk dan ini sering disamakan dengan garis keturunan. Bahkan, seseorang harus berbicara tentang “garis keturunan” bukan garis darah.

garis keturunan

Munculnya berbagai varietas

Untuk mendapatkan wawasan tentang garis keturunan koi, penting untuk mengetahui bagaimana varietas koi yang berbeda berasal. Munculnya varietas ini memberikan wawasan tentang karakteristik herediter yang dibawa koi ini.

Berikut ini adalah ikhtisar singkat, meskipun tidak semua varietas tercantum dalam ikhtisar ini:

Tinjauan varietas

Nishikigoi adalah keturunan ikan mas liar (Cyprinus Carpio). Meskipun di daerah distribusi aslinya hanya mencakup Eropa Timur dan Persia, ikan mas tersebar di seluruh dunia karena keanggunannya atau untuk dijadikan makanan. Begitulah bagaimana ikan karper di Jepang.

Mutasi warna lebih umum terjadi pada ikan ini, tetapi Jepang adalah orang pertama yang terus bereksperimen dengan ikan mas istimewa ini.

Petani padi di Jepang memelihara ikan mas di kolam untuk dijadikan makanan di musim dingin pada sekitar tahun 1820. Pengembangbiakan eksperimental dimulai dari sudut pandang estetika. Ikan yang paling berwarna disimpan sebagai hewan peliharaan.

Magoi

Saat ini istilah “Magoi” digunakan untuk ikan mas di Jepang. Tiga mutasi warna yang berkembang secara spontan pada ikan mas ini adalah Tetsu (abu-abu Magoi) Doro (coklat Magoi) dan Asagi (Asagi Magoi). Ikan mas ini jelas memiliki gurat warna yang berbeda, atau timbangan yang ditarik secara terpisah dalam kasus Asagi Magoi.

Kulit Tetsu Magoi abu-abu sangat gelap, seperti Showa pertama, karena alasan ini beberapa orang percaya bahwa Showa berasal dari Tetsu Magoi.

Doro Magoi memiliki warna cokelat gelap, yang mungkin berasal dari Tetsu Magoi. Dikatakan bahwa Chagoi dan Ogon berasal dari persilangan antara Tetsu, Doro dan Doitsugoi (Spiegelkarper)

Doitsugoi dibawa ke Jepang dari Eropa sebagai sumber makanan sekitar 100 tahun yang lalu. Asagi modern memiliki pola jaring biru tua dan gelap dan merupakan keturunan langsung dari Asagi Magoi.

Asagi telah membentuk dasar untuk pengembangan sejumlah besar varietas yang berbeda. Termasuk Kohaku, Taisho Shanshoku (Sanke), Goromo dan Shiro Bekko. Asagi Magoi telah menjadi dasar untuk pengembangan Ki-Matsuba dan Aka Matsuba.

Di Jepang, banyak sorotan sejarah telah dicatat dalam beberapa periode. Era-era ini dinamai setelah Kaisar pada waktu itu dan ini juga digunakan untuk mencatat dan tanggal sejarah koi. Di bawah ini adalah ikhtisar singkat :

Era Bunka dan Bunsei (1804 hingga 1829)

Koi merah pertama dibudidayakan di Jepang di era ini. Merah pertama di pipi (penutup insang). Koi putih juga dibiakkan dan disilangkan dengan koi merah untuk pertama kalinya. Hasilnya adalah koi dengan perut bagian bawah berwarna merah dan / atau perut.

Era Tenpo (1830 hingga 1843)

Para pembudidaya koi terus berusaha membuat koi lebih menarik. Hal ini kemudian menghasilkan koi putih dengan merah di dahi (Zukinkaburi), kepala yang benar-benar merah (Menkaburi), bibir merah (Kuchibeni) dan akhirnya dengan titik-titik merah di belakang (Sarasa)

Era Meiji (1868 hingga 1912)

Pada tahun 1888, Kohaku modern pertama muncul dari koi putih dengan titik-titik merah di bagian belakang. Seorang petani koi bernama Gosuke dari kota Utogi (sekarang Ojiya, Niigata) menanam varietas baru ini.

Doitsugoi pertama diperkenalkan ke Jepang di era ini. Doitsugoi ini disilangkan dengan koi yang benar-benar bersisik, menciptakan Doitsu koi. Saat ini ada Doi koi dari hampir setiap varietas.

Era Taisho (1912 hingga 1926)

Sanke atau Taisho Shansoku diberi nama setelah era ini. Salah satu koi putih ini, dengan bintik-bintik merah dan titik-titik hitam, pertama kali dipamerkan di sebuah pameran pada tahun 1915, koi ini berusia 15 tahun saat itu. Jika fakta ini benar, maka Sanke sudah dibudidayakan di era Meiji.

Garis keturunan Sanke yang luar biasa pasti sudah dikembangkan pada waktu itu, yang membentuk dasar bagi garis keturunan Sanke saat ini.

Shiro Utsuri (Koi hitam dengan bintik-bintik putih) pertama kali dibudidayakan pada tahun 1925.

Era Showa (1927 hingga Januari 1989)

Secara umum diyakini bahwa era Showa memiliki pengaruh terbesar pada pengembangan dan peningkatan kualitas dalam varietas koi yang ada.

Di era ini, memelihara koi tumbuh dari hobi lokal menjadi hobi dan perdagangan nasional. Pehobi membuat profesi mereka membiakkan koi dan menjadi petani penuh waktu di era ini.

Para petani koi tumbuh seperti jamur dan persaingan tumbuh karena ekspansi di pasar. Karena kompetisi ini, banyak varietas baru ditambahkan dan kualitas varietas yang ada ditingkatkan.

Selama era ini, kantong plastik diciptakan, membuat hobi koi dan penjualan koi global.

Gosanke

3 varietas koi paling penting disebut “3 besar”, kelompok ini disebut kelompok Go-Sanke. Ini termasuk Kohaku, Sanke dan Showa (dan Shiro Utsuri).

Yang terakhir dari 3 ini, Showa (koi hitam dengan pola merah dan putih) pertama kali dibiakkan pada tahun 1927. Showa dibuat dengan persilangan Ki Utsuri (koi hitam dengan bintik-bintik kuning) dengan Kohaku (koi putih dengan bintik-bintik merah).

Karena Showa berasal dari Ki Utsuri (kuning) dan Kohaku (merah), muncul warna kuning-cokelat, solusi dicari untuk meningkatkan warna ini menjadi warna merah yang baik.

Pada tahun 1964, Tuan Kobayashi adalah yang pertama berhasil. saat ini sebagian besar peternak masih menggunakan garis keturunan Kobayashi untuk tumbuh dan meningkatkan Showa.

Pada tahun 1929, Gin Rin koi pertama (Intan) dikembangkan. Sifat reflektif dari sisik, yang bersinar seperti berlian, memberi nama koi ini. Gin Rin adalah lapisan sisik di atas pigmen.

Setelah 25 tahun berkembang biak dengan sabar, Ogon (krem) krem, logam kuning koi, pertama kali dibudidayakan pada tahun 1946.

Yamabuki ogon saat ini, di mana pigmen kuning jelas lebih kuat, pertama kali dibudidayakan pada tahun 1957 dengan menyilangkan Kigoi langka (koi kuning tanpa logam) dengan Ogon (Krim). Akibatnya, kualitas koi logam meningkat secara drastis dan banyak versi logam varietas non-logam yang ada dapat dikembangkan.

Orenji Ogon (Orange metallic koi) dikembangkan pada tahun 1953 dan Kujaku pertama (metallic orange koi dengan pola jaring abu-abu atau hitam) pertama kali dibudidayakan pada tahun 1960. Pada dekade terakhir, kualitas dan popularitas Kujaku telah meningkat pesat. .

Ai Goromo (koi putih dengan bintik-bintik merah, di mana terletak pola jaring abu-abu, hitam, biru atau ungu) dikembangkan pada tahun 1950 dengan melintasi Kohaku jantan dengan Asagi betina.

Tacho Yoshioka mencapai tonggak sejarah pada tahun 1963 dengan membiakkan koi hijau pertama, Midorigoi. Sayangnya, pembiakan Midorigoi masih sangat sulit karena gen untuk tumbuh Midorigoi sangat lemah, kebanyakan dari mereka akhirnya menjadi hitam pada saat dewasa.

Era Heisei (Januari 1989 hingga sekarang)

Berbagai peternak Koi yang secara tradisional menyebut varietas Koi baru setelah era Kekaisaran telah menamakan Doitsu Yamato Nishiki (Doitsu Metallic Sanke) sebagai Heisei Nishiki. Namun, tidak semua petani mengadopsi tradisi ini, sehingga kita sekarang menemukan varietas ini dengan kedua nama.

Apakah garis keturunan masih penting?

Di rak perpustakaan ini Anda akan menemukan semua jenis informasi tentang garis keturunan. Garis keturunan didefinisikan sebagai “garis keturunan hewan yang sangat baik dan masing-masing keturunannya” (sumber: www.encyclo.nl).

Dari sudut pandang ini, setiap keturunan hewan induk dapat dilihat sebagai garis keturunan. Namun definisi ini tidak dapat diterapkan secara jelas kepada industri koi. Ini berarti bahwa keturunan Nishikigoi kita tidak harus memiliki penampilan yang dapat dilacak sama seperti induknya.

Pada awal industri Nishikigoi, awal abad ke-19, masih mungkin untuk mendapatkan “produk” yang sangat dikenal dan dapat direproduksi yang sangat berbeda dari koi lainnya. Ini juga tidak terlalu sulit untuk dibayangkan,

Yamabuki pertama (koi kuning) pasti akan menarik banyak perhatian dan karena itu juga merupakan produk yang sangat dikenal.

Sama seperti Kohaku “murni” pertama atau varietas lainnya. Bagaimanapun, varietas ini dapat dilihat sebagai “spesies” berbeda yang kita kenal. Dan di situlah ada aspek yang menarik ketika melihat garis keturunan: ketika dua koi dari varietas yang sama disatukan, keturunannya, dengan setengah gen dari sisi betina dan setengah gen dari sisi jantan, tidak semua varietas yang sama!

Sebagai contoh, Chagoi atau Orenji juga dapat dihasilkan dari perkembangbiakan dua Kohaku, di mana pola dalam hal apapun tidak atau hampir tidak dapat diwariskan.

Itu adalah perbedaan mendasar dengan “garis keturunan murni”, di mana keturunannya langsung dikenali sebagai keturunan.

Brand

Pada awal industri ini, yang benar-benar menjadi acara lokal, banyak petani bergabung untuk membuat produk yang dapat dikenali.

Sebagai contoh, keturunan koi dari keluarga Mano telah diberi label Dainichi, dan kita sekarang tahu, koi dari Toshio dan Toshiyuki Sakai lebih baik daripada Matsunosuke koi.

Keduanya adalah nama rumah keluarga yang bersangkutan. Semua memiliki fitur yang jelas sama, fitur khas yang sangat jelas dalam koi yang secara langsung dapat diatribusikan dan unik pada keahlian dan spesialisasi dari peternak yang relevan.

Tentu saja banyak pengerjaan dan ketekunan diperlukan untuk menghasilkan sesuatu yang indah seperti Nishikigoi, tetapi seperti biasa itu “lebih mudah” di awal daripada di tahap selanjutnya.

Lagi pula, jika ada, misalnya, 100 peternak dari masing-masing varietas, tentu saja merupakan tugas yang sangat besar bagi semua peternak untuk memberi diri mereka cap yang dapat dikenali dalam karakteristik herediter keturunan.

Di zaman modern ada banyak potensi genetik yang tersedia bagi peternak untuk menghasilkan koi. Dan karena industrialisasi lebih lanjut, sumber daya seperti uang dan infrastruktur juga tersedia untuk melakukan ini!

Bagaimana dengan garis keturunan saat ini?

Di mana dulu terlihat bahwa garis keturunan secara langsung terkait dengan nama rumah milik peternak (Matsunosuke, Sadazo, Kagura, Jinbei, Yagozen, Matsunosuke, Tomoin, dan sebagainya), yang kini tidak lagi dipertanyakan.

Menyusuri Jejak Bloodline Sanke : Jinbei dan Matsunosuke

Dalam banyak kasus kita sekarang tahu nama-nama seperti “D-Sanke”, “Yamato”, “FireFly”, “Gachapin”, “Ryu” dan seterusnya dan sering kita menyebutnya garis keturunan. Nama-nama ini semua milik nama induk yang berada di sebuah farm

Dalam banyak kasus, penghobi juga merujuk pada nama-nama ini dan kemudian juga berbicara tentang “garis keturunan”. Dalam arti kata yang paling murni, itu tidak sepenuhnya benar, karena gen dasar dari semua koi ini diturunkan dari garis keturunan tetapi mereka dapat dilihat sebagai spesialisasi darinya dengan mencentang “darah lain”.

Bahkan, dalam hal ini lebih murni untuk menyebutnya sebagai “garis pengembang” daripada “garis keturunan”.  Jika misalnya seekor koi induk yang terkenal ini menghilang dan itu benar-benar penting, apakah peternak masih dapat menghasilkan koi dengan kualitas yang sama dengan hewan induk yang hilang?

Peluang ini mungkin tidak terlalu bagus, sebab mungkin ini juga alasan bahwa, misalnya, sebuah peternakan besar seperti Sakai Fish Farm seringkali membeli kembali koi yang sebelumnya dijual untuk dijadikan induk.

Dan itu adalah situasi yang berbahaya, yaitu mengawinkan yang sama secara permanen, penurunan kualitas (!)

Garis darah untuk Chagoi, Platinum Ogon dan sebagainya tidak ada.

Inilah informasi Tahun Lahir Varitas Koi Versi Gila Koi

#gilakoi

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

WhatsApp chat